Friday, December 7, 2012

Paramore Segera Merilis Album Keempat Di Tahun 2013

Friday, December 07, 2012 12 Comments Stored
Ada kabar baik binti menggembirakan banget nget buat Parawhore sejagad raya. Lewat twitternya @paramore, band kece ini ngumumin klo album baru mereka alias album keempat bakal segera bertelor di tanggal 9 April 2013!!!! Berita itu juga diperjelas lewat web resmi mereka.

Gua kinda penasaran juga sama album yang dikasih ngaran "PARAMORE" alias self-titled ini. Soalnya inilah album perdana Paramore yang direkam tanpa Farro bersodara. Sebelumnya ketiga personil yang bertahan, si teteh Hayley, babang Taylor sama om Jeremy udah ngebuktiin mereka tetep mampu bikin lagu yang mampu menggoncangkan penikmatnya lewat single Monster. Mantep mamen, tanpa Zack atopun Josh, single Monster tetep berasa Paramore banget.


Siapin duit kalian dari sekarang. Klo asli suka Paramore ya beli CD original. Jangan donlod doang kecuali klo mepet. Apalagi cuman beli MP3 bajakan. Hadeh ga musim.

Thursday, September 8, 2011

Weaboo dan Wapanese

Thursday, September 08, 2011 63 Comments Stored
Sering dengar kedua istilah diatas tapi belum tahu artinya? Atau masih asing di telinga kalian dan baru pertama kali ini mendengar? Postingan berikut akan menjelaskan apa sebenarnya Weaboo dan Wapanese itu. Isi artikel MURNI hasil salin tempel dari sumber yang gua sebut dibawah, it means gua TIDAK MEMILIKI tulisan ini. Okeh mamen >:3

Sumber: Kaskus

Artikel di atas ditulis secara apa adanya. Sebaiknya dibaca baik-baik hingga selesai untuk menghindari trolled. Penulis mohon maaf apabila ada kekurangan atau kata-kata yang menyinggung perasaan.

Originally written by Haekel Needs a Girl!
January 19, 2010


Weaboo adalah seseorang yang terobsesi dengan budaya Jepang, dan mereka cenderung untuk bertingkah laku seperti orang Jepang, padahal mereka bukanlah orang Jepang, bukan lahir di Jepang dan bukan warga negara Jepang.

Sementara pengertian Wapanese adalah seseorang yang cenderung bertingkah laku seakan-akan mereka tinggal di Jepang, meskipun mereka bukan warga negara Jepang dan tidak tinggal di Jepang, mereka berharap mereka terlahir dan hidup di Jepang.

Ungkapan Weaboo atau Wapanese memiliki suatu kesamaan dimana ungkapan ini ditujukan kepada mereka yang terobsesi dengan budaya Jepang, tidak hanya terbatas pada anime, manga, atau game, tetapi lebih ke budayanya atau yang mereka anggap 'sangat Jepang' atau sesuatu yang membuat mereka seakan-akan mereka berada di Jepang, sekalipun kenyataannya mereka BUKANLAH di Jepang.

Weaboo atau Wapanese dianggap 'retarded' atau terbelakang karena mereka dianggap kurang menghargai budaya bangsa dan negaranya sendiri (untuk yang sudah tingkat parah).

Berikut ini adalah ciri-ciri weaboo atau wapanese yang sering ditemukan di Indonesia:

  1. Cenderung mengubah namanya (baik nama panggilan maupun nama di situs-situs social networking, forum, dan sebagainya) dengan nama-nama yang bernuansa Jepang (biasanya nama dari tokoh favoritnya), atau kalau perlu lengkap dengan kanji/hiragana/katakananya. Pengubahan nama ini pun tidak hanya secara parsial namun secara keseluruhan.

    Contohnya misalkan nama aslinya sesuai KTP adalah Dwi Ayu Anggraini, biasa dipanggil Ayu, ia terobsesi dengan anime/manga Shuugo Chara, lalu ia mengubah namanya menjadi Hoshino Hinamori, kecuali kalau namanya Ayu Hinamori, atau Ayu 'Hinamori' Anggraini, setidaknya dia masih mencantumkan nama pemberian orang tuanya.

    Perubahan nama mereka ini cenderung cukup mengganggu (terutama dalam social networking seperti Facebook) karena cenderung menyulitkan orang lain untuk mencarinya kecuali teman-teman satu minat yang sering bersamanya, apalagi jika namanya sering berubah-ubah.

    Penggunaan partikel -chan, -kun, -san, dan sebagainya masih bisa ditoleransi.

  2. Profile photo, terutama dalam social networking seperti Facebook biasanya menggunakan tokoh anime/manga, aktor/aktris Jepang, atau orang Jepang yang lagi cosplay, nyaris tidak ada foto asli.

    Kalaupun menggunakan foto asli, biasanya diedit biar terasa nuansa Jepangnya misalnya dihias dengan tulisan Jepang atau bagian jerawatnya ditutupi dengan bunga sakura, misalnya.

  3. Suka atau sering mengikuti acara cosplay (costume playing), dan biasanya kostum yang dipakai adalah yang berkaitan dengan budaya Jepang, misalnya yang cewe menggunakan yukata, kimono, gothic lolita, seifuku (seragam sekolah untuk cewe), dan sebagainya. Untuk yang cowo biasanya cosplay menggunakan pakaian seperti yang dipakai oleh personil band-band Jepang (J-pop atau J-rock) seperti L'arc~en~Ciel, Gazette, Morning Musume, Dir en Grey, dan sebagainya.

    Umumnya rambut mereka pun ikut diwarnai, padahal banyak juga tokoh anime, manga, game, atau aktris/aktor Jepang yang berambut hitam, sama seperti warna rambut orang Indonesia pada umumnya dan tidak perlu diwarnai.

  4. Menyukai lagu-lagu Jepang (J-pop dan J-rock), diatas 90% bahkan cenderung tidak menyukai atau membenci lagu dari negeri sendiri kecuali dari band negeri sendiri yang bernuansa J-pop atau J-rock seperti J-rocks. Lagu western pun kurang disukai. Playlist lagu mereka dipenuhi dengan lagu-lagu Jepang, kalau video dipenuhi oleh video klip lagu-lagu Jepang dan video live band/musisi Jepang favorit mereka.
    Padahal lagu-lagu dari negeri sendiri banyak yang bagus bahkan menurut saya pribadi, ada beberapa lagu pop Jepang (J-pop) yang kedengarannya tidak jauh seperti tipikal lagu pop Indonesia, misalnya lagu-lagunya Yui. Musik Indonesia tidak hanya sebatas di Inbox, Dahsyat, atau Mantap dan tidak hanya sebatas pop melayu yang sekarang jadi mainstream. Masih ada Maliq & D'Essentials, Andra & the Backbone, dan sebagainya. Atau yang indie seperti White Shoes & The Couple Company, Efek Rumah Kaca, dan sebagainya.

  5. Terobsesi ingin belajar bahasa Jepang, berharap mereka bisa tinggal di Jepang dan lancar berbahasa Jepang dengan orang sana. Perlu diketahui bahwa belajar bahasa Jepang itu tidak semudah yang dibayangkan, bahkan orang Jepang sendiri masih ada yang ambigu (karena ada beberapa kosakata Jepang yang sama pengucapannya tetapi beda huruf kanji dan maknanya), dan masih banyak orang Jepang yang kurang bisa membaca kanji. Apalagi Weaboo/Wapanese?

    Kadang bangga dengan Engrisu (Englishnya orang Jepang).

  6. Untuk mereka yang membuat manga atau illust dengan nuansa anime, chara (tokohnya) dinamai dengan nama-nama Jepang. Latarnya pun dibuar se-Jepang mungkin, misalkan dengan bunga sakura, memakai kimono/yukata, atau rumahnya seperti rumah orang Jepang. Jarang sekali kita lihat chara yang anime-ish dengan menggunakan batik, memakai nama orang Indonesia, atau dengan latar yang menggambarkan kehidupan di Indonesia sebenarnya.

    Kalaupun membuat manga dan ingin dipublish, pengarangnya menggunakan pseudonym (nama samaran) dengan nama-nama yang bernuansa Jepang dan tidak menggunakan nama asli. Kalaupun menggunakan pseudonym bukan nama yang bernuansa Indonesia.

  7. Dalam berbicara atau chatting, termasuk wall to wall di Facebook, cenderung menyelipkan bahasa-bahasa Jepang, seperti baka, arigatou, gomennasai, konnichiwa, sayonara, desu, dan sebagainya. Karena tidak semua orang mengerti bahasa-bahasa seperti itu kecuali kalau dengan temannya yang sehobi atau satu minat.

  8. Weaboo atau Wapanese seringkali diidentikkan dengan anime, manga, atau game, tetapi sebenarnya pernyataan itu kurang begitu benar, mengingat intensitas menonton anime, membaca manga, dan bermain game (game dari Jepang seperti Final Fantasy series atau Persona series) mereka yang saya tahu kurang begitu tinggi dan tidak setinggi otaku/nijikon/hikkikomori. Mereka lebih identik dengan budaya Jepang, baik budaya secara tradisional maupun kontemporernya.

    Mereka yang identik dengan anime, manga, atau game cenderung lebih tepat disebut otaku, hikkikomori (untuk yang jarang keluar rumah), bahkan nijikon (untuk yang terobsesi dengan cewe/cowo anime/manga/game). Sementara Weaboo/Wapanese umumnya lebih identik dengan J-music, dorama, tokusatsu, film action Jepang, dan budaya Jepang secara umum seperti bunkasai, bon odori, matsuri, dan sebagainya.

    Penjelasan lebih jauh tentang otaku: Pengertian Otaku

  9. Cenderung bangga dengan barang-barang asli dari Jepang. Kalaupun ada toko yang menjual barang-barang asli dari Jepang, mereka cenderung berbelanja di situ. Baik berupa makanan, figure, peralatan rumah, perabotan dapur, pakaian, dan sebagainya.
    Untuk beberapa benda yang khusus dijual di Jepang, seperti CD music, figure, book, hingga barang-barang limited edition pun mereka sampai membelinya dengan pre-order internet atau menitip kenalan yang pergi ke Jepang atau orang Jepang sendiri tidak peduli semahal apapun harganya atau serumit apapun bahasa yang digunakan 'bahasa planet'.

  10. Untuk makanan dan minuman, mereka cenderung membeli makanan/minuman khas Jepang, seperti sushi, donburi, ramen, ocha, takoyaki, okonomiyaki, dan sebagainya, termasuk makanan ringan seperti Pocky, senbei, atau minumannya Pocari Sweat.

  11. Weaboo atau Wapanese biasanya merupakan anggota yang fanatik atau yang paling niat dalam grup-grup tertentu, grup yang berkaitan dengan japan lovers atau cosplay khususnya. Grup semacam ini memang belakangan menjamur, baik di sekolah-sekolah maupun perguruan tinggi, seiring dengan meningkatnya jumlah orang yang minat dengan hal-hal yang berbau Jepang.

  12. Cowo Weaboo/Wapanese cenderung terobsesi menjadi bishonen, dimana rambut gondrong model harajuku dan full make-up khas personil band-band J-pop atau J-rock seperti Hyde atau Gackt.

  13. Untuk mereka yang hobi bermusik atau ngeband, biasanya membawakan lagu-lagu Jepang, jarang sekali terlihat membawakan lagu-lagu Indonesia atau Western. Nama band, grup, atau stage name mereka menggunakan nama-nama yang bernuansa Jepang, bahkan tidak jarang yang cenderung meniru bahkan plagiat grup/musisi Jepang tertentu.

  14. Menganggap bahwa Jepang adalah negara terbaik sedunia dan mereka berharap terlahir dan tinggal di sana karena mereka menganggap bahwa di Jepang itu serba ada dan serba enak, minimal melanjutkan sekolah di sana, dimana mereka yang pernah ke Jepang cenderung dikagumi oleh teman-teman satu minatnya.

    Padahal kalau kita sering menjelajah internet atau forum, atau sering membaca artikel tertentu tentang pengalaman hidup di Jepang, hidup di sana tidak seindah dan tidak semudah yang dibayangkan. Gaji di sana boleh relatif lebih besar dan dianggap lebih 'layak' daripada di Indonesia, tetapi hal itu seimbang dengan biaya hidup mereka di sana yang relatif besar. Belum juga termasuk perilaku masyarakat Jepang yang katanya relatif sibuk dan unfriendly, terlepas dari obsesi-obsesi mereka yang gila tetapi unik dalam teknologi dan inovasinya.

  15. Berharap dapat berpasangan dengan Cowo/Cewe Jepang (atau yang penampilannya tipikal oriental, tidak harus terbatas Jepang saja tetapi Korea, China, dan Taiwan juga bisa) yang menurut mereka tampan, keren, dan stylish. Kalaupun dari dalam negeri menginginkan sosok Cowo/Cewe yang penampilannya seperti itu atau sesama 'Japan lover'.

  16. Kamar mereka penuh dengan benda-benda yang berbau Jepang, misalkan ornamen-ornamen yang berkaitan dengan budaya Jepang, poster artis/aktor/band/penyanyi Jepang, action figure (anime/manga/game/tokusatsu), pakaian cosplay, boneka Jepang, dan sebagainya.


Ungkapan Weaboo atau Wapanese sendiri merupakan ungkapan negatif, dimana mereka dianggap retarded, faggot, dan sebagainya. Namun walaupun begitu setiap orang memang mempunyai hak untuk menyukai sesuatu serta bebas berekspresi. Oleh karena itu ungkapan Weaboo atau Wapanese mempunyai batasan tertentu, jadi bukan berarti mereka yang menyukai anime/manga/game, suka cosplay, suka budaya Jepang, dan sebagainya itu dapat dengan mudahnya disebut weaboo/wapanese.

Batasan seseorang disebut Weaboo/Wapanese antara lain:

  1. Kurang menghargai budaya dan negara sendiri. Misalnya menganggap budaya Indonesia itu sampah, tidak ada yang bagus serta berharap terlahir dan tinggal di Jepang. Atau sama sekali tidak menyukai lagu Indonesia karena generalisasi terhadap budaya Indonesia secara asal-asalan.

  2. Kurang menghargai nama, identitas asli, dan penampilan sendiri. Misalnya membenci nama sendiri dan berharap orang tuanya memberinya nama-nama Jepang.

  3. 'Memalsukan' profile di Facebook atau social networking lainnya, dibuat se-Jepang mungkin dan seakan-akan dia adalah orang Jepang, padahal kenyataannya tidak seperti itu. Padahal orang Jepang sendiri jarang yang menggunakan Facebook dan ber-social networking.

  4. Mengabaikan kewajibannya sebagai pelajar atau mahasiswa untuk proyek yang berkaitan dengan obsesinya. Misalnya rela bolos sekolah untuk membuat kostum untuk cosplay atau rela mengabaikan kuliahnya untuk sibuk dengan band j-pop atau j-rocknya.

  5. 'Ngambek' kalau tidak mempunyai barang-barang yang berkaitan dengan Jepang, termasuk mereka yang tidak mau makan kalau makanannnya bukan masakan Jepang. Misalnya sampai mengurung diri di kamar karena tidak punya yukata atau rela tidak makan seharian karena makanannya bukan masakan Jepang seperti sushi, okonomiyaki, dan sebagainya.

  6. Berharap terlahir di Jepang dan menjadi orang Jepang, tinggal di Jepang, serta mempunyai pasangan orang Jepang.

  7. Cowo yang terobsesi ingin menjadi bishonen (Cowo cantik), bahkan mungkin ada yang sampai menjadi yaoi (baik hanya becanda maupun beneran)

  8. Memakai kostum cosplay bukan pada tempatnya, misalnya memakai jaket Persona 4 waktu acara perwalian atau cosplay di kampus sewaktu ada acara reuni angkatan senior (kalau ingin mengambil gambar kan ada acara cosplay atau gathering khusus)

  9. Tidak ada keinginan untuk memajukan bangsa sendiri.


Gambar: dari sini desu~



ZSRV5KCJHZ4M

Wednesday, August 24, 2011

Konser Paramore Di Pantai Carnaval Ancol Jakarta

Wednesday, August 24, 2011 38 Comments Stored
Galau belum berakhir. Setelah penderitaan batin karena ga bisa nonton konser paramore di Garuda Wisnu Kencana Bali, siksaan lain datang kembali. Hati ini lagi-lagi cuma bisa meringis dan tersenyum getir kala mendengar report konser mereka di Pantai Carnaval Ancol Jakarta 19 Agustus kemaren.


Timeline twitter *seperti biasa* ngomporin gua yang lagi nyoba sabar di bulan puasa dengan segala berita mengenai mereka. Untungnya tanggal 19 itu gua lagi buka puasa bareng IVORY. Berkat hura-hura dan foya-foya bareng temen masa SMA itu, gua jadi lupa sama sekali soal konser Paramore. Pengalihan perhatian kali ini sukses.


Setelah bisa membentengi diri dari rasa kecewa dan sakit hati, gua memberanikan nyali buat browsing dan baca-baca liputan konser tersebut. Agak nyesek gimana gitu yah mengingat gua lebih sayang duit ketimbang bela-belain nonton Hayley.


Once in a life time gitulo! Kapan lagi bisa liat mereka langsung. Atau bahkan gua punya kesempatan buat nyulik Hayley, bawa dia pulang dan gua jadiin bantal guling peneman tidur. Gua peluk-peluk remes-remes saking gemesnya sama tuh orang.


Berikut poto-poto hasil colongan dari RollingStone Indonesia plus detikHot. Omaigad Hayley! Crot crot crot....mati nosebleed keabisan darah.


• Konser di Pantai Carnaval Ancol Jakarta •
























Friday, August 19, 2011

I Hate Love

Friday, August 19, 2011 36 Comments Stored
Have you ever been in love?
Horrible isn't it? It makes you so vulnerable.
It opens your chest and it opens up yourt heart.
And it means that someone can get inside you and mess you up.
You build up all these defenses, you build up a whole suit of armor, so that nothing can hurt you.

Then one stupid person, no different from any other stupid person wanders into your stupid life.
You give them a pieces of you.
They didn't ask for it.

They did something dumb one day, like kiss you or smile at you, and then your life isn't your own anymore.

Love takes hostages.

It get insides you. It eats you out and leaves you crying in the darkness.
So simple phrase like "Maybe we should be just friends" turns into a glass splinter working its way into your heart.

It hurts.
Not just in the imagination.
Not just in the mind.

It's a soul-hurt.
A real gets-inside-you-and-rips-you-apart pain.

I hate love.


Rose Walker
- The Sandman #65 -
by: Neil Gaiman







Thursday, August 18, 2011

Konser Paramore Di Garuda Wisnu Kencana Bali

Thursday, August 18, 2011 35 Comments Stored
Hari ini tanggal 18 Agustus. It means kemarin berkebetulan dengan ultah Indonesia ke-66 Paramore baru aja mengaum dengan sangar di Garuda Wisnu Kencana Bali. Bang Sukro nonton ga ya? Terus besok 19 Agustus giliran Pantai Carnaval Ancol Jakarta yang disundul Hayley dan komplotan. Dulu gua pernah bilang pengen nonton konser Paramore di Indonesia. Semenjak postingan itu nasib gua belum berubah, tetep ga bisa nonton. Beberapa fenomena yang terjadi seputar konser itu adalah:

1. Timeline twitter berantakan sama liputan konser mereka.

2. Ada beberapa orang yang beruntung bisa ngeliat Hayley secara langsung dan seketika itu juga mereka ngetweet, "Ternyata Hayley itu aslinya kecil, mungil, imut, pink, lucu banget!!!". Somehow tweet mereka menusuk tepat di jantung.


Jadi tertekan karena ga bisa nonton mereka, bahkan nggak makan dari subuh sampe bedug magrib mirip orang puasa. Oya gua emang berpuasa. Gua juga mulai ngerasa klo jadi orang yang suka mendua itu nyesek rasanya. Gua cinta Paramore, tapi rasa cinta ke money alias duit ternyata lebih besar. Bahkan waktu dibuka pembelian tix festival C seharga 250ribu pun gua tetep nggak rela ngelepasin duit tersebut. Gua sayang banget sama dia. Intinya sih ga punya duit.


Ada yang bilang dengerin aja lagu-lagu Paramore buat ngilangin sakit hatinya. Salah besar mamen. Yang ada gua tambah ngiler. Percuma denger suaranya doang sementara orangnya jelas-jelas ada di deket lu. Cinta yang tak sampai itu menyakitkan.


Jadilah minggu-minggu ini diseringin keluar rumah, main-main ga jelas kemana. Ngadain buka bersama beberapa kali, reuni, anything lah yang bisa bikin lupa sama konser Paramore. Inilah yang disebut pengalihan perhatian. Tapi nggak ngefek. Harusnya rajin-rajin shalat taraweh aja, emang gua bebal.


Hayley juga tau konser di Bali kemarin bertepatan sama Hari Kemerdekaan RI. Nih gua sambet dikit info plus poto-poto eksklusif dari detikHot

"Kalian tak tahu rasanya akhirnya kami bisa bertemu dengan kalian, melihat wajah kalian, dan bernyanyi bersama kalian. Terima kasih atas dukungan yang luar biasa selama ini," ungkap Hayley.

"Indonesia Merdeka," lanjutnya dengan penuh semangat sambil mengangkat tangan ke udara.

"Untuk merayakan kemerdekaan kalian, aku ingin kalian menyanyi dengan suara paling keras hingga tak ada suara yang tersisa saat kalian pulang nanti," ajaknya.


• Konfrensi Pers di Bali •

















• Konser di Garuda Wisnu Kencana Bali •




















[L]ain Disconnected © 2008 - | Powered by Blogger | Read Disclaimer